Jakarta, Seruu.Com - 113 kontainer scrab steel impor bercampur limbah B3 kini ditahan Bea Cukai Tanjung Priok karena menyalahi aturan impor barang-barang itu. Tentang importasi komoditas serupa, Menteri Keuangan, Agus Martowardoyo, menyilakan impor bagi investor namun harus patuh aturan nasional.

"Indonesia terbuka dan mengundang investasi mancanegara tapi harus taat aturan termasuk UU Lingkungan Hidup," kata dia usai meninjau lokasi pengamanan 113 kontainer berisi limbah B3 di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Sabtu.

Dia melihat langsung ke-113 kontainer bermasalah isinya itu bersama Menteri Lingkungan Hidup, Balthasar Kambuaya, dan jajaran Bea dan Cukai Kementerian Keuangan. Kontainer-kontainer itu berasal dari Inggris dan Belanda, isinya ternyata scrab steel bercampur limbah tanah, minyak, dan ter.

Menurut Menkeu, temuan tersebut akan ditindaklanjuti Bea dan Cukai bersama Kementerian Lingkungan Hidup dan menjadi barang bukti untuk proses hukum ke pengadilan dan prosesnya harus secara cepat karena berupa limbah akan berbahaya jika dibiarkan terlalu lama.

Lebih lanjut dikatakannya, harus diminta pertanggungjawaban dari importir tapi harus tetap berpegang pada azas praduga tidak bersalah.

"Nanti akan ada prosedur apakah bisa di reekspor atau dibawa ke pengadilan. Kita akan berdialog dengan negara-negara sahabat bahwa banyak sekali negara-negara itu yang tahu barang itu B3 tidak boleh dimasukkkan ke Indonesia tapi karena tidak masuk ke negaranya mereka impor ke kita," tambahnya. [ant]

Tags:

BAGIKAN


Rating artikel: (0 rates)
Rating
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar goldstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar goldstar gold
KOMENTAR SERUU