Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo (Jokowi) -- Foto : Dhanny Krisnadhy/ Seruu.Com

Tangerang, Seruu.Com - Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo (Jokowi), mengungkapkan telah meminta izin kepada Presiden RI, Susilo Bambang Yudhoyono, untuk menata tempat wisata kota tua.

"Saya sudah minta izin ke Presiden untuk mengelola kota tua agar lebih tertata," kata Jokowi saat memberikan kuliah umum, di Universitas Pelita Harapan Karawaci, Kamis (11/4/2013).

Jokowi, begitu akrab disapa menuturkan alasan meminta izin kepada Presiden karena saat ini kota tua dikelola oleh banyak pihak. Oleh karena itu, diharapkan dengan adanya koordinasi itu maka pengelolaan ke depannya akan lebih mudah dan tak terkendala pihak manapun.

Dirinya menuturkan, wisata kota tua diibaratkannya seperti intan bukan lagi emas. Wisata kota tua bisa menjadi unggulan di Asia.

"Saya akan jadikan wisata kota tua unggulan di Asia lebih dari Kota Tua di Istanbul Turki dan Li Jiang China. Karena saya sudah belajar ke sana," ungkapnya.

Dengan modal APBD sebesar 49.9 triliun rupiah, maka program yang akan direncanakannya berjalan. apalagi, dirinya bersama Wakil Gubernur DKI Jakarta, Basuki, mendapatkan dukungan dari masyarakat.

"Kekuatan kami bekerja adalah dukungan masyarakat. Ini menjadi kemudahan bagi kami melakukan program. Penataan kawasan kumuh pun mudah karena warga ikut yang akan dilakukan Pemprov," katanya.

Selain penataan wisata kota tua, Pemprov DKI Jakarta pun akan membangun rusun di beberapa titik. Dari 360 kawasan kumuh tanpa tersentuh pembangunan, maka pada tahun ini akan diubah sebanyak 38 titik.

Selanjutnya, setiap tahun 100 kawasan kumuh akan ditata dengan konsep kampung deret, kampung super hingga kampung ikan. Semuanya disesuaikan dengan potensi di daerah tersebut.

Tags:

BAGIKAN


Rating artikel: (0 rates)
Rating
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar goldstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar goldstar gold
KOMENTAR SERUU