Sampah memenui Sungai Citarum. Foto: Ist

Bandung, Seruu.com - Badan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah (BPLHD) Provinsi Jawa Barat (Jabar) mengungkapkan hasil penelitian, air yang mengalir di Sungai Citarum masih terdapat banyak zat kimia berbahaya bagi kehidupan manusia dan lingkungan hidup sekitarnya.

"Banyak jenis zat berbahaya seperti mercuri, kadnium atau timah hitam yang mengalir di Sungai Citarum," kata Kepala BPLHD Jabar Anang Sudarna kepada wartawan, di Bandung, Selasa (30/9/2014).

Ia menuturkan, kondisi Sungai Citarum itu mengalir berbagai jenis limbah yang bersumber dari industri, rumah tangga maupun peternakan.

"Jadi air di Sungai Citarum itu bahaya buat manusia, tidak boleh digunakan," katanya.

Ia menyebutkan, persentase limbah bahaya yang mengalir ke Citarum yaitu sebanyak 40 persen limbah industri dan 45 persen limbah domestik atau rumah tangga, sisanya lain-lain seperti limbah pertanian dan kotoran hewan.

Selain Sungai Citarum, lanjut dia, beberapa sungai di Jabar yakni Ciliwung, Cimanuk, Citanduy, Cibeet, dan Cilamaya kondisi airnya juga sudah buruk.

"Kondisi sakit parah ini bukan sungai saja, termasuk Waduk Saguling dan Waduk Cirata, setiap tahunnya jutaan ton lumpur masuk ke sana menjadi sedimentasi," katanya.

Kerusakan lingkungan itu, kata Anang, pihaknya bersama seluruh elemen masyarakat terus berusaha untuk mengembalikan Sungai Citarum bersih dan bebas dari limbah yang mengandung zat berbahaya.

Bahkan Gubernur Jabar Ahmad Heryawan, lajut dia, menargetkan 2018 Sungai Citarum kembali bersih dan airnya dapat digunakan untuk kebutuhan masyarakat.

"Jadi pemerintah provinsi dengan semua pihak terus berusaha menjadikan Sungai Citarum dari hulu sampai hilir, bersih," katanya. [ANT]

Tags:

BAGIKAN


Rating artikel: (0 rates)
Rating
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar goldstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar goldstar gold
KOMENTAR SERUU